Arsip untuk September, 2011

Lebaran Kelabu 2011

Posted: September 9, 2011 in Uncategorized

Kali ini saya akan menyampaikan salah satu pengalaman hidup saya yang terbaru, kalo kata di sinetron2 sih disebutnya episode hahaha. Diliat dari judul tulisannya mungkin ini adalah tulisan yang bikin orang sedih, takut, ngeri, atau kasian. Tapi jangan kuatir, di setiap akhir cerita pasti ada happy endingnya.

Sebelum gw cerita,  gw mau berterima kasih dulu kepada :

  • Allah SWT. (Karena gw masih di kasih nikmat hidup)
  • Orang Tua gw
  • Orang yg ngajarin gw berenang
  • Tim SAR dan Polisi
  • Yang terakhir buat semuanya yg ngasih gw uang THR hehe

OK! Let’s start the story…..

Banten, 1 September 2011 jam 11 siang. Ceritanya pas jam segitu, gw mau makan siang bersama di Villa Samefil sama keluarga besar dari Banten (Keluarga besar dari Ayah) sekalian ngerayain ulang tahun cucu pertama dari uwa gw. Rame banget pas lagi pada ngumpul-ngumpul, maklumlah kalo keluarga dari ayah itu sebagian besar cucu dari alm. nenek itu udah pada nikah jadi cicit-cicitnya alm. nenek gw itu bnyk bngt dan dari keluarga besar itu cuma Ayah gw yang belum punya cucu hahahaha maklum Ayah gw paling terakhir nikahnya di antara kakak dan ade-adenya. Menu makannya gak usah di jelasin yah? Karena lg di pantai pasti yah menunya berbau seafood-seafood gitu hehe. Pokoknya abis makan-makan itu gw kenyang bngt ibarat patrick yang abis makan 10 tempuk krabby patty wkwkkwkwk. Abis makan, gw ngelanjutin lg chit chat sama sodara2 gw dan iseng2in ponakan2 gw yg masih pada kecil2 hhe walaupun baru 18 tahun, di sana gw udah di panggil om ahahaha jd berasa tua. Selesai chit chat sama sodara2, gw sama ade gw yang pertama pergi ke indomaret mau beli es krim beeeuuhhh lg panas2nya gitu gw makan es krim magnum rasa choco & capucinno. Abis makan es krim ada sodara gw yg ngajakin naek perahu baru pny uwa gw, karena gw blum pernah tuh kapal jd yah gw ikut deh. karena kapalnya ada di kejauhan 100 meter dari pantai, jd yg mau naek kapal itu di angkut pake kapal biasa atau pake jet ski.


 Kalo gw di angkut pake kapal biasa (tuh fotonya hhe). Pas naek ke kapal nelayan ini, sebenernya kapal ini gak langsung berangkat karena lg ada di pinggir pantai jd harus di dorong dulu kapalnya. Karena beban yang di bawa terlalu berat buat di dorong jadi sebagai lelaki sejati dan kuat yah gw ikut bantuin dorong tuh kapal hahaha.

Oke, singkatnya gw udah otw menuju kapal sambil nunggu nyampe yah gw foto2 dulu hehe.

 Nah, ini foto kapal yang bakal gw naekin, bagus kan?

Udah di deket kapal, kita semua di pindahin ke kapal itu satu2, yang di pindahin duluan itu anak2 kecil dulu baru yg dewasanya. Selesai mindahin penumpangnya, kapal nelayan tadi balik lg ke pantai. Abis itu, kita semua langsung pilih tempat duduk, gw sih gak mau duduk gw pengennya berdiri deket tempat setir (siapa tau gw diijinin belajar bawa kapal). Selama ABKnya lagi siap2 buat berlayar, gw sama ade gw sih sibuk foto2 hehe…

Pas lagi foto2, gw di kagetin sama mesin kapal yang tiba-tiba berdengung kenceng. Sebenernya bukan cuma gw doang yg di kagetin tapi semua penumpang jg kaget. awalnya dengungannya itu gak terlalu kenceng tp lama-lama makin kenceng. Gw sama sodara gw (A Nandang dan A Endih) udah bilang ke ABKnya biar dimatiin aja tuh mesin kapalnya, masalahnya serem banget tuh suaranya. Anak-anak kecil di situ sama ade2 gw jg pada takut. Tiba-tiba rpm mesin itu makin lama makin naek ibarat mesin motor yang di gas terus tapi persneling dalam keadaan netral. Pas dalam keadaan yang kaya bgitu gw kaya ngerasa salah satu dari ABK kapalnya kaya gak tau harus kaya gimana dia maenin tuas buat ngatur rpm nya (maju-mundur-maju-mundur) trus dateng abk satu lagi nyamperin abk yang di tempat nahkoda. Saking kenceng getaran mesin kapal, kapalnya juga ikutan bergetar, gw sama yang lainnya jd tambah takut. Tiba-tiba mesin kapal bergetar di titik yang paling tinggi abis itu tiba-tiba mesin kapal berhenti bergetar atau diam selama lebih dari 5 detik. Gak lama hal yang paling gak di inginkan dan ditakutkan terjadi. Tiba-tiba mesin kapal meledak. Ade gw sempet teriak karena kaget dan kesakitan. Pas mesin kapal meledak, gw gak bisa bener-bener mikir (setengah sadar) alam bawah sadar gw menggerakan kaki gw ngelangkah masuk ke kabin depan kapal karena takut ledakan susulan tp karena asapnya begitu panas sampe terasa ngebakar kulit akhirnya gw dan ade gw loncat ke laut, untung ade2 gw dan ponakan2 gw yang pada gak bisa berenang udah pada pake pelampung dan untung gw bisa berenang. Saat berenang di laut, gw bantuin ade gw yang gak bisa berenang, walaupun dia pakai pelampung dia gak bisa maju karena saking syoknya. Gak lama dateng speed boat buat ngangkut kita semua ke daratan dan di tolong sama tim sar dan polisi. Saat naek di speed boat gw baru sadar, ternyata ade2 dan ponakan2 gw kena luka bakar akibat cipratan bensin saat mesin kapal meledak. Saat nyampe di daratan, gw ngegendong ponakan gw yang kelas 2 smp. Gak tau kenapa padahal badan dia itu berat tapi gw gendong dia sambil lari karena dia gak bisa jalan karena sakit (mungkin pengaruh syok dan jiwa kepahlawanan gw hahaha). Gak lama, dateng sodara gw bawa mobil dan langsung ngangkut kita semua buat dibawa ke klinik terdekat dengan dikawal sama polisi (lagi keadaan begini, sodara gw bawa mobil udah kaya bawa ferrari saking paniknya wwuuuussss). Selama di dalem mobil gw rasanya pengen nangis ngeliat ade2 gw pada nagis kesakitan gitu serasa kita juga ngerasain sakit yang dia rasain. Udah sampe di klinik, semua korban yang kena cipratan bensin dibersihin lukanya pake cairan NaCl (kalo gak salah). Gak lama, dateng orang tua gw nyusul gw dan ade2 gw ke klinik. Ortu gw dateng bareng bibi dan om gw jadilah klinik itu tempat untuk menangis dan bersedih. Setelah semua korban di kasih tindakan P3K langsung dibawa ke rumah sakit Krakatau Medika, Cilegon untuk penanganan lebih lanjut oleh dokter bedah.

Semoga ade2 dan ponakan2 saya cepet sembuh semua terutama untuk Anggia dan Vira yang lukanya paling parah dan harus masuk ruang isolasi untuk proses penyembuhannya serta kulit mereka kembali menjadi sedia kala tanpa cacat sedikit pun. Amin.